Buku paling kontroversi



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Internet telah memasuki kehidupan orang baru-baru ini. Kembali ke dunia kuno, orang mencipta penulisan untuk menyimpan pengetahuan mereka dalam catatan jangka panjang.

Dari pertengahan abad ke-15, era buku bercetak bermula. Kami akan memberitahu di bawah ini mengenai buku-buku yang paling terkenal dan berpengaruh, agak kontroversial.

Raja Frost. Helen Keller adalah seorang penulis Amerika yang terlibat dalam politik dan pengajaran. Dilahirkan pada tahun 1880, gadis itu cukup sihat, tetapi pada usia 19 bulan dia diserang penyakit yang teruk. Doktor mendiagnosis "penyumbatan akut saluran perut dan otak." Hari ini kita dapat menganggap bahawa itu mungkin demam merah atau meningitis. Akibatnya, Helen cepat kehilangan penglihatan dan pendengarannya. Pada tahun 1887, seorang wanita muda, Anne Sullivan, menjadi guru gadis itu. Dia baru berusia 20 tahun, dia sendiri mengalami masalah penglihatan. Guru itu harus mengajar Helen untuk berkomunikasi dengan menyentuh tangannya. Kisah bagaimana Anne Sullivan membantu Helen merobohkan dinding pengasingannya dari dunia luar menjadi terkenal setelah penerbitan filem "The Miracle Worker" pada tahun 1962. Ketika Helen berusia 11 tahun, dia menerbitkan cerpen pertamanya, The Frost King. Kisah ini menceritakan tentang Raja Jack Frost dan peti harta karunnya, yang dibawa oleh hamba-hamba sihir. Pada masa penerbitan cerita ini, Helen berkomunikasi secara eksklusif dengan Ann Sullivan. Sebenarnya, dialah yang menentukan kisah ini untuk pelajarnya. Tetapi setelah buku itu menjadi popular, ternyata ia merupakan penerbitan semula salah satu karya Margaret Canby. Sepanjang skandal itu, banyak artikel muncul yang secara langsung menuduh Keller penipuan. Ramai yang tertanya-tanya bagaimana Helen dapat menghasilkan cerita pada usia muda. Keller sendiri mendakwa bahawa dia tidak pernah mendengar cerita Canby sebelumnya. Tetapi Sullivan sendiri mendakwa bahawa wadnya membaca buku ini dengan jari. Semasa menyiasat kisah ini, saintis telah membuat kesimpulan bahawa Helen Keller mungkin telah membaca kisah Canby, tetapi melupakannya, setelah mengalami serangan cryptomnesia. Telah disarankan agar Sullivan membaca kisah orang lain, menyampaikan yang asli kepada pelajarnya dengan caranya sendiri. Di Perkins School for Blind Children di Boston, tempat Ann disenaraikan, penyelidikan dalaman juga dilakukan. Selama dua jam, lapan guru menyoal siasat Helen Keller untuk melihat apakah gurunya sengaja memalsukan fakta. Akibatnya, komisi tersebut tidak dapat menjatuhkan keputusan mengenai pelanggaran peraturan. Kejadian ini menyebabkan kegugupan gadis miskin itu. Dia memutuskan untuk tidak menerbitkan khayalannya lagi. Dan ketua sekolah itu, Michael Anegnos, berhenti mempercayai Ann dan Hellen, memanggil mereka "hidup dalam kebohongan." Mark Twain menggambarkan kontroversi terkenal ini pada tahun 1903 sebagai "bodoh dan aneh." Helen Keller sendiri menjalani kehidupan yang panjang, menjadi orang buta pekak pertama yang lulus. Dia menulis beberapa buku mengenai hidupnya, membuktikan bahawa adalah mungkin untuk menjalani kehidupan yang memuaskan di negeri ini.

Jejak gurita. Pada 21 Disember 1988, Pan Am Flight 103 terbang dari London ke New York. Di dalam kapal itu terdapat 243 penumpang dan 16 anak kapal. Ketika pesawat terbang ke atas Skotlandia Selatan, ada letupan di dalamnya. Di sebelah kiri badan kapal, lubang selebar setengah meter terbentuk. Pesawat dengan cepat jatuh dan terhempas ke tanah. Akibat kejatuhan itu, bukan sahaja penumpang terbunuh, tetapi juga 11 orang di darat. Siasatan selanjutnya menentukan bahawa pesawat itu menjadi sasaran pengganas. Terdapat perdebatan sengit mengenai urutan peristiwa yang membawa kepada bencana. Pernyataan dikeluarkan bahawa CIA mengetahui serangan yang akan datang. Maklumat terkini mengenai peristiwa tersebut bermula pada Februari 2011. Kemudian mantan Menteri Kehakiman Libya Mustafa Abdul Jalil mengatakan bahawa Muammar Gaddafi secara peribadi memerintahkan untuk meletupkan pesawat ini. Pada tahun 1993, buku "The Octopus Trail, atau the Untold Story of Pan Am 103" diterbitkan. Ia menceritakan bagaimana pengganas dapat melepaskan diri dari perkhidmatan keselamatan akibat operasi perkhidmatan khas itu. Kerajaan AS memantau laluan pengedaran dadah. Untuk ini, ejen berkembar itu diberi peluang untuk menjalankan barangnya, tetapi kawalan khas tidak memeriksanya. Pengganas, yang diketuai oleh Ahmed Jibril, berjaya memasukkan bom ke dalam perekam bukan heroin. Bahkan sebelum buku itu diterbitkan pada tahun 1990, pengarangnya, Lester Coleman, dipaparkan di akhbar sebagai ejen berkembar untuk CIA. Sebagai hasil gambar yang diterbitkan, pemerintah AS menuntut majalah Times untuk $ 26 juta. Pada tahun 1991, ketika mempertimbangkan tuntutan mahkamah yang diajukan oleh keluarga mangsa terhadap syarikat penerbangan tersebut, Leicester dengan sumpah mendakwa penglibatan pihak pentadbiran anti-narkotik dalam pengeboman pesawat itu. Sebagai tindak balas kepada kata-kata itu, mahkamah persekutuan menjanjikan sumpah sunyi kepada pihak penggugat dan defendan. Pada tahun 1993, The Octopus Footprint pertama kali diterbitkan di England. Karya ini mengandungi ungkapan terkenal "Tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya berlaku." Coleman sendiri mengatakan bahawa dia harus menggunakan suaka politik di Sweden untuk menyelesaikan pekerjaannya. Ketika berada di bawah perlindungan keadilan tempatan, dia memberikan pernyataan bersumpah yang menghilangkan tanggungjawab dari syarikat penerbangan untuk peristiwa tersebut. Sebagai tindak balas, Pentadbiran Penguatkuasaan Dadah mengajukan tuntutan mahkamah di mahkamah London. Kes itu diselesaikan, dan ribuan salinan teks musnah. Pada bulan September 1997, Coleman menyatakan di mahkamah persekutuan New York bahawa dia berbohong, dengan mendakwa bahawa perkhidmatan perisik Amerika membantu pengganas. Penulis mengaku bersalah setelah menerima hukuman penjara. Sejak tahun 2011, minat terhadap buku ini muncul dari penerbit terbesar - Kindle dan Nook. Selama bertahun-tahun, minat terhadap kes itu tidak pudar. Ahli teori konspirasi mendasarkan diri pada kenyataan bahawa terdapat sekurang-kurangnya empat pegawai perisik di antara penumpang. Banyak orang diberitahu sejurus sebelum bahaya bahaya. Sebagai contoh, Menteri Luar Afrika Selatan, Peak Botha seharusnya menerbangkan penerbangan ini dengan delegasinya, tetapi tanpa disangka-sangka pergi lebih awal pada penerbangan 101. Pada tahun 2003, Libya mengaku bertanggungjawab atas letupan itu. Kerajaan negara ini telah menjanjikan keluarga mangsa $ 8 juta. Ini membolehkan PBB mengangkat sekatan yang dikenakan terhadap Libya. Sekatan perdagangan dengan Amerika Syarikat juga dihapuskan.

Bahasa Inggeris semasa dia bercakap. Selepas penerbitan buku ini pada tahun 1883, timbul kontroversi di sekitarnya. Namun, mereka tidak serius, hanya dikaitkan dengan kandungan lucu. Tulisan penulis Portugis José de Fonseca telah dikenali sebagai buku frasa. Buku membantu pelancong untuk berkomunikasi dalam beberapa bahasa asing. Penerbitan yang paling terkenal ialah buku frasa Portugis-Perancis, yang sebenarnya dibuat oleh Pedro Carolino. Selepas kejayaan buku itu, dia memutuskan untuk menerbitkan versi sendiri penterjemah Portugis-Inggeris. Tetapi di sampul karyanya, Pedro memutuskan untuk meletakkan nama Jose de Fonseca tanpa menyedarinya. Langkah seperti itu seharusnya memberi populariti buku. Masalah mula timbul apabila ternyata Pedro Carolino sendiri tidak tahu berbahasa Inggeris! Hasilnya, "English as She Spoke" menjadi salah satu buku paling lucu yang ditulis pada abad ke-19. Ini adalah contoh klasik humor yang tidak disengajakan. Faktanya ialah terjemahan frasa ke dalam bahasa Inggeris sama sekali tidak konsisten dan tidak betul! Dipercayai secara meluas bahawa Pedro Carolino menggunakan kamus Perancis-Inggeris bersama dengan buku frasa Portugis-Perancis José de Fonseca. Tetapi usaha untuk membuat frasa yang difahami dalam bahasa Inggeris gagal. Kata-kata diterjemahkan secara automatik secara automatik, yang menyebabkan munculnya banyak ungkapan canggung. Contohnya, ungkapan Portugis "hujan dari baldi" diterjemahkan sebagai "hujan di dalam tin." "Dinding memiliki telinga" diterjemahkan sebagai "tembok oleh desas-desus", "merangkak pada semua empat" mulai terdengar seperti "berjalan hingga empat kaki", "sebuah tasik yang penuh dengan ikan" terdengar seperti "sebuah tasik dengan ikan berlipat ganda". Dalam pendahuluannya untuk edisi Amerika, Mark Twain menulis: "Tidak ada yang dapat menambahkan sesuatu yang tidak masuk akal dalam buku ini, bahkan tidak dapat ditiru dengan jayanya."

Pasport ke Magonia: dari cerita rakyat ke piring terbang. Jacques Vallee adalah penulis Perancis, pakar ufologi, ahli astronomi. Dia juga mempunyai modal teroka. Selama lebih dari setengah abad, Vallee telah berkuasa dalam kehidupan luar bumi. Dalam filem Steven Spielberg Close Encounters of the Third Kind, Vallee bahkan menjadi prototaip untuk salah satu watak. Jacques adalah seorang penyelidik yang sangat dihormati yang dapat memberikan sumbangan yang signifikan terhadap kajian ilmiah mengenai isu ini. Vallee terlibat dalam pengembangan model berkomputer pertama Mars, serta dalam penciptaan ARPANET, yang menjadi pendahulu Internet moden. Saintis ini juga merupakan ahli Jawatankuasa Penasihat Nasional di Michigan State University. Vallee mengambil bahagian dalam pengembangan kecerdasan buatan, selain menulis empat lagi buku mengenai teknologi tinggi. Minat Jacques terhadap teknologi juga berpunca dari kenyataan bahawa dia telah melabur di 60 syarikat baru. 18 daripadanya telah mengeluarkan saham mereka untuk perdagangan awam hari ini. Vallee, bersama mentornya, ahli astronomi Allen Hynek, dengan teliti mendekati kajian fenomena UFO. Saintis mempelajarinya selama bertahun-tahun, setelah melawat banyak bahagian planet ini dari penyelidikan. Jacques pada awalnya menerbitkan karya-karyanya di mana dia menyokong teori asal UFO luar angkasa. Ini adalah kaedah terbaik untuk menerangkan fenomena ini. Saintis membuktikan bahawa bentuk kehidupan di luar bumi mengunjungi planet kita di kapal angkasa mereka. Tetapi pada tahun 1969 Vallee tiba-tiba mengubah datanya, secara terbuka mengumumkan kesimpulan awalnya sebagai tergesa-gesa dan mengabaikan banyak data lain. Ilmuwan itu menulis novel skandal "Pasport ke Magonia: dari cerita rakyat hingga piring terbang" di mana melihat UFO dibuat dari sudut yang berbeza. Dalam bukunya, Vallee menganalisis kesamaan antara UFO dan kultus, gerakan keagamaan, malaikat, hantu dan fenomena psikik. Teks ini memberikan hipotesis lawatan lain, ia bersifat interdimensi. Menurutnya, UFO dan peristiwa berkaitan berasal dari realiti dan dimensi lain yang wujud dengan kita. Vallee membuktikan bahawa UFO hanyalah manifestasi moden dari fenomena yang telah wujud sepanjang sejarah umat manusia. Sebelum ini, dia dikreditkan dengan entiti mitologi atau supranatural. Teori lawatan interdimensi menyatakan bahawa makhluk asing mungkin tidak hidup menurut undang-undang masa dan ruang duniawi. Ini membolehkan mereka berada di antara kita dan tetap tidak disedari. Fakta bahawa Vallee tiba-tiba berubah menjadi penentangan terhadap pandangan tradisional ahli ufologi, berfungsi sebagai pengusirannya dari barisan mereka. Namun, kemasyhuran ilmiah saintis, seperti kecerdasannya yang tinggi, menjadikan teorinya cukup popular. Vallee meyakinkan bahawa jarak antara bintang terlalu besar untuk dilalui dengan cara yang kita fahami. Struktur badan-badan humanoid mungkin tidak dapat disesuaikan untuk penerbangan jauh. Jelas bahawa UFO mampu memanipulasi masa dan ruang. Vallee menyumbang kepada kajian beberapa fenomena supernatural yang diketahui, berdasarkan bukunya, hipotesis baru mengenai penampilan UFO muncul. Oleh itu, Hilary Evans menjelaskan kemampuan UFO tiba-tiba muncul dan hilang dari bidang pandangan dan dengan skrin radar tepat dengan memasuki dan keluar dari dimensi kita. Tingkah laku piring terbang menunjukkan arah pengembangan masa depan teknologi daratan. Vallee juga mencadangkan bahawa aspek sekunder dari fenomena UFO adalah orang dimanipulasi. Saintis menganjurkan penyertaan sains yang lebih serius dalam kajian fenomena ini, supaya orang dapat belajar perjalanan multidimensi secepat mungkin.

Brahmastra. Dunia kuno membentangkan beberapa buku yang agak kontroversial untuk keseluruhan keberadaan penulisan, termasuk teks agama dari berbagai denominasi. Sebagai contoh, salah satu contoh kesusasteraan Sanskrit. Dialek Indo-Aryan ini menjadi asas bagi agama Hindu dan Buddha. Dalam kesusasteraan Sanskrit terdapat tradisi drama dan puisi yang cukup kaya, banyak teks ilmiah, teknikal, falsafah dan agama. Banyak penyelidik telah mengabdikan hidup mereka untuk memahami catatan kuno. The Puranas adalah contoh utama sastera tersebut. Dalam teks-teks keagamaan ini menceritakan tentang sejarah alam semesta, dari penciptaannya hingga kehancuran, silsilah raja, pahlawan, orang bijak dan dewa. Namun, yang paling menarik dalam teks tersebut adalah senjata terkuat, yang telah menimbulkan banyak kontroversi di sekitarnya. Kitab suci kuno bercakap tentang brahmastra. Ini adalah senjata yang diciptakan oleh dewa Brahma untuk melindungi prinsip-prinsip dharma. Brahmastra dianggap sebagai senjata paling mematikan yang pernah dibuat. Pengaruhnya tidak dapat dihentikan, dan seseorang tidak dapat bersembunyi dari kekuatan yang merosakkan. Brahmastra adalah senjata yang sangat tepat yang tidak boleh ketinggalan sasarannya. Ia boleh menyerang satu orang, atau dapat menyerang seluruh pasukan. Untuk membawa senjata seperti itu memerlukan tumpuan mental yang tinggi. Pada masa yang sama, penggunaan brahmastra menyebabkan bencana ekologi - dalam radius tindakannya semua haiwan dan tumbuhan mati, dan wanita dan lelaki menjadi steril. Orang yang selamat kehilangan rambut dan kuku, dan makanan menjadi tidak dapat digunakan. Di tanah kering, retakan besar muncul. Matahari, bintang dan langit diselimuti awan, yang membawa kepada cuaca buruk. Anda tidak perlu menjadi pakar untuk memahami bahawa sifat brahmastra sangat mirip dengan senjata nuklear moden. Dalam teks kuno, senjata biasanya disebut sebagai pencegah, hanya sebagai ancaman penggunaan yang mengerikan. Ramayana menceritakan bagaimana brahmastra digunakan oleh Rama untuk tamparan terakhir dalam pertempuran dengan Ravana. Tetapi pertembungan dua brahmaster dapat memusnahkan alam semesta.

"Laporan dari Iron Mountain." Pada tahun 1967, semasa Perang Vietnam, bandar-bandar di Amerika dilanda gelombang eskalasi dan kerusuhan awam. 16 Oktober melihat cahaya buku pelik "Laporan dari Iron Mountain, mengenai kemungkinan dan kehendak kedamaian." Buku itu mendakwa sebagai catatan rahsia sebenar kerajaan Amerika. Kata pengantar buku ini ditulis oleh Leonard Levin, seorang penulis lepas yang berpusat di New York. Dikatakan bahawa laporan itu dibuat oleh 15 pakar dari Ad Hoc Research Group (ADG). Menurut teks, entiti ini bekerja secara langsung untuk kerajaan AS. Kumpulan ini pertama kali bertemu pada tahun 1963 di tempat perlindungan nuklear bawah tanah rahsia, Iron Mountain. Buku itu mengatakan bahawa komisi tersebut telah bertemu di sana secara berkala sejak pertengahan tahun 1960-an. Pakar membincangkan masalah yang menanti Amerika Syarikat sekiranya negara itu berada dalam keadaan damai kekal. Misteri laporan itu ditemukan pada tahun 1972, ketika Leonard Levin mendakwa dalam sebuah artikel untuk New York Times bahawa teks-teks itu semua adalah tipuan yang telah diciptakannya.Kontroversi bermula kerana laporan kumpulan itu di Iron Mountain sebenarnya kelihatan seperti dokumen terperingkat. Mereka memasukkan kata-kata pintar yang menunjukkan aktiviti mental. Dalam teks tersebut, JIT menyimpulkan bahawa perdamaian hampir pasti akan merugikan masyarakat yang stabil. Perang sangat penting bagi ekonomi, jadi sangat mustahak bagi Amerika Syarikat untuk tetap seperti itu selama mungkin. Laporan itu mengatakan bahawa salah seorang anggota panel, Profesor John Doe, memutuskan untuk menyampaikan laporan mengenai topik ini kepada orang ramai. Kumpulan ini percaya bahawa pemerintah negara-negara terbesar di dunia tidak dapat wujud tanpa perang, konflik adalah fungsi penting untuk mengarahkan pencerobohan bersama. JIT mengesyorkan permainan berdarah dan menyarankan agar pemerintah mewujudkan musuh alternatif untuk menakutkan orang ramai. Ini mungkin laporan mengenai makhluk asing, atau pencemaran alam di luar kawalan. Cadangan suruhanjaya untuk menyambung kembali perbudakan adalah skandal. Laporan itu menjelaskan sebab-sebab perlunya perang. Ini bukan hanya alat untuk menyelesaikan perselisihan nasional antara negara, tetapi juga alat untuk menguruskan pengangguran, mengurangi populasi. Perang membolehkan anda mempromosikan penyelidikan saintifik, mengembangkan seni, memastikan kesahihan pemerintahan, mengawal jenayah, yang membolehkan masyarakat yang tidak diingini keluar dari bayang-bayang secara terbuka. Laporan itu menyimpulkan bahawa dalam era perdamaian, sangat penting untuk mencari pengganti untuk semua fungsi perang. Ini akan membantu mencegah keruntuhan masyarakat. Ini mungkin merupakan pelepasan yang disengaja ke atmosfera. Musibah global ini hanya akan menyatukan seluruh umat manusia. Laporan itu juga mengundang pemerintah untuk membuat insiden palsu yang melibatkan UFO. Laporan ini secara serius menunjukkan pemikiran mengenai program eugenik. Buku ini berpendapat bahawa tanpa perang, perhatian serius harus diberikan kepada isu-isu pembiakan manusia. Program inseminasi tiruan mesti diperkenalkan dan diletakkan secara eksklusif di bawah kuasa pihak berkuasa. Ketika dokumen itu tersedia untuk orang awam, dokumen tersebut menimbulkan rasa panik di kalangan banyak pegawai pemerintah. Diduga, Presiden London Johnson menjadi marah ketika mengetahui kebocoran maklumat. Kedutaan Amerika di seluruh dunia telah menerima pesanan yang memerintahkan untuk meminimumkan komen orang ramai terhadap dokumen tersebut. Harus dikatakan bahawa buku itu tidak ada kaitan dengan dasar AS yang rasmi. Lama kelamaan, menjadi terkenal bahawa buku itu adalah hasil penipuan oleh satu orang sahaja, Leonard Levin. Dan novelnya pada tahun 1996 bahkan disenaraikan dalam Guinness Book of Records sebagai tipuan sastera yang paling berjaya. Setelah diterbitkan, nota-nota tersebut menjadi buku terlaris oleh New York Times, dan buku itu diterjemahkan ke dalam lima belas bahasa. Walaupun terdapat semua pengakuan, banyak orang masih menganggap karya ini bocor dokumen rahsia kerajaan.

Jerman mesti mati! Semasa Perang Dunia II, propaganda politik banyak mempengaruhi keputusan masyarakat umum. Kisah bagaimana Hitler menguasai Jerman malah digunakan secara aktif oleh propaganda Nazi di sekolah dan perniagaan. Tetapi di USSR, Amerika dan Inggeris, teks anti-Jerman menjadi meluas. Pada tahun 1941, di tengah-tengah perang, pengusaha Yahudi Amerika, Theodore Kaufman mula menerbitkan brosur di bawah naungan Persekutuan Amerika untuk Keamanan. Bermula pada tahun 1939, Kaufman bertekad untuk mencegah penyertaan negaranya dalam pembantaian dunia. Salah satu brosur itu disebut Passive Buying. Terdapat gesaan agar Amerika mengurangkan perbelanjaan mereka dalam dua minggu untuk menunjukkan kepada masyarakat mengenai campur tangan negara itu dalam perang. Brosur lain meminta Kongres. Tetapi dengan tercetusnya Perang Dunia II, Kaufman mengalihkan perhatiannya kepada kehancuran rakyat Jerman sepenuhnya. Bukunya yang paling terkenal berjudul "Jerman Must Die!" Penulis menerbitkan karya setebal 104 halaman dengan perbelanjaannya sendiri di sebuah rumah penerbitan yang dibuka khas untuk ini. Selepas kemenangan itu, Kaufman mencadangkan untuk membahagikan wilayah Jerman antara negara jirannya, dan secara paksa mensterilkan semua lelaki dan wanita. Ini kononnya mampu menyelesaikan masalah kemanusiaan dengan ketara. Di Amerika Syarikat sendiri, buku itu hampir tidak disedari, tetapi buku itu dapat dilihat di Jerman. Di sana, karya Kaufman banyak digunakan sebagai bukti rancangan Yahudi antarabangsa untuk pemusnahan sepenuhnya orang Jerman. Pada 24 Julai 1941, akhbar rasmi parti Nazi, Volkischer Beobachter, menerbitkan artikel mengenai buku ini dalam artikel pertamanya. Buku itu disebut tidak kurang dari "produk sadis Yahudi yang jenayah." Artikel tersebut menyatakan bahawa Theodore Kaufman berkait rapat dengan Presiden Roosevelt, mempengaruhi politik negara. Ini tidak benar. Pada masa itu, Jerman berusaha untuk mendapatkan persetujuan di kalangan masyarakat atas dasar agresif dan serangannya ke Uni Soviet. Idea Kaufman menjadi asas kempen tuduhan sebaik mungkin. Itulah sebabnya mengapa nama Theodor Kaufman masih diketahui oleh banyak orang Jerman hari ini, sementara kebanyakan orang tidak pernah mendengarnya sama sekali. Jerman Must Perish menjadi dalih rasmi untuk mengumpulkan Yahudi di Hanover. Pada 1 September 1941, orang Jerman menuntut agar orang Yahudi memakai tanda kuning pada pakaian mereka. Risalah diedarkan ke seluruh negara yang menyatakan bahawa orang yang mempunyai tanda seperti itu sedang merancang untuk menghancurkan Jerman sesuai dengan rencana Kaufman.

Puisi mengenai Tuhan-manusia. Pengarang karya ini, Maria Valtorta, dilahirkan di Caserta, di Campania, Itali. Ketika gadis itu berusia 23 tahun, kemalangan menimpanya. Dia berjalan di jalan bersama keluarganya, ketika tiba-tiba seorang penjahat menyerangnya dan memukulnya dengan alasan besi yang tidak diketahui. Selama tiga bulan Maria terbaring di tempat tidur. Ketika gadis itu berusia 27 tahun, keluarganya berpindah ke Viareggio, di pantai Tuscany. Secara beransur-ansur, gadis itu dapat berjalan dengan normal, tetapi akibat kecederaan itu masih membuat mereka merasa - 28 tahun terakhir dalam hidupnya, Maria menghabiskan waktu di tempat tidur. Di tengah-tengah Perang Dunia II, pada pagi hari Jumaat yang baik, 23 April 1943, Valtorta tiba-tiba mendengar suara luar yang meminta untuk merakamnya. Selepas itu, Maria menulis hampir setiap hari hingga tahun 1947, dan dengan gangguan sehingga tahun 1951. Dia menggunakan pena dan beberapa buku nota. Pada masa yang sama, Maria tidak memikirkan terlebih dahulu teks masa depan. Dia tidak tahu apa yang akan ditentukan kepadanya pada keesokan harinya. Wanita itu bahkan tidak membaca semula teksnya untuk membetulkan apa-apa. Dalam salah satu pernyataannya, Maria mengatakan: “Saya dapat mengatakan bahawa sumber saya berasal dari bukan manusia. Saya sendiri tidak tahu apa yang saya tulis, dan saya tidak selalu membayangkan apa sebenarnya walaupun semasa rakaman ”. Dari tahun 1943 hingga 1951, Valtorta menulis lebih dari 15 ribu halaman dengan tangan, menghabiskan 122 buku nota untuk ini. Halaman-halaman ini menjadi dasar untuk bukunya "The Poem of God the Man", merangkumi sekitar 2/3 dari semua penerbitan sastera pengarang. Karya ini menceritakan secara terperinci tentang kehidupan Yesus dari saat kelahirannya hingga penyaliban. Lebih-lebih lagi, teksnya berada di tempat yang lebih rumit daripada Injil Suci. Buku ini banyak menceritakan perjalanan Yesus dan perbincangannya dengan murid-muridnya, para rasul masa depan. Valtorta bahkan tidak mengubah susunan kronologi teks. Oleh itu, ternyata tulisannya tidak berkaitan dengan diri mereka sendiri. Beberapa bab terakhir ditulis sebelum yang pertama, tetapi teksnya lancar dari satu ke yang berikutnya. Sebilangan besar episod yang ditulis mempunyai format dan struktur yang konsisten. Maria bermula dengan menggambarkan pemandangan aksi - latar belakang yang indah, pokok, gunung dan cuaca pada hari itu. Lukisannya adalah pengetahuan yang luar biasa mengenai Tanah Suci. Ahli geologi Vittorio Tredici mengatakan bahawa laporan terperinci Valtorta mengenai aspek topografi, geologi dan mineralogi Palestin nampaknya tidak dapat dijelaskan. Buku ini menerangkan 255 tempat khusus di negara ini, sementara 52 daripadanya tidak pernah disebut dalam Alkitab. Sejak penerbitan, keberadaan tempat-tempat ini telah disahkan oleh beberapa dokumen kuno. Dalam beberapa kes, seperti gambaran perasaan, Mary sangat terperinci dan indah. Dr. Nicholas Pendé cukup terkejut dengan tingkat perincian yang dengannya Valtorta menggambarkan penyiksaan Kristus semasa penyaliban. Bagaimanapun, fenomena yang dijelaskan tidak dapat diketahui oleh semua doktor, sementara perinciannya diceritakan dalam gaya perubatan. "Puisi Tuhan Manusia" dapat menjelaskan beberapa misteri alkitabiah. Perbicaraan imam besar Kayafas terhadap Yesus dijelaskan dalam semua Injil. Tetapi ada yang mengaitkannya dengan waktu malam, sementara yang lain percaya bahawa tindakan itu dilakukan pada siang hari. Menurut Valtorta, perbicaraan itu berlangsung dua kali, pada waktu malam dan setelah subuh. Buku The Poem of the God-Man mengandungi sejumlah panduan yang sangat spesifik untuk kedudukan bulan dan bintang. Pada tahun 1992, ahli astronomi di Universiti Purdue menganalisis teks untuk menganggarkan tarikh kejadian berdasarkan kedudukan bintang-bintang. Kesimpulannya ternyata sangat fasih - kedudukan bintang seperti itu hanya mungkin terjadi pada tahun 33 M, seperti yang dinyatakan dalam buku itu. Pada tahun 1959, buku ini dimasukkan dalam senarai larangan yang dilarang oleh Gereja Suci. Tetapi sejak itu, Gereja Katolik lebih suka bersikap berkecuali dalam isu ini. Buku "Puisi Manusia-Dewa" tidak dipromosikan, tetapi juga tidak dilarang secara eksplisit. Enam kanak-kanak yang melihat Perawan Maria di Medjugorje sangat menyokong keaslian buku ini. Ini masih menjadi misteri dan menjadi topik kontroversi bagaimana sebenarnya Maria Valtorta dapat membuat teks yang serupa dengan Alkitab. Batu nisan penulis ditulis dalam bahasa Latin "DIVINARUM RERUM SCRIPTRIX", yang bermaksud "penulis perkara ilahi."

Tukul ahli sihir. Bermula pada abad ke-12, Gereja Katolik Rom menjalankan Inkuisisi. Sejak masa itu, ada beberapa undang-undang yang sangat keras dibuat di bawah kepemimpinan para imam. Inkuisisi ini terkenal dengan penggunaan penyeksaan dan hukuman mati untuk membasmi ajaran sesat. Akibatnya, pada awal abad ke-16, Gereja Katolik telah mencapai kedudukan dominan dalam bidang keagamaan di Eropah Barat dan Tengah. Selama periode ini, banyak undang-undang dan peraturan diadopsi, tetapi yang paling kontroversial dari mereka adalah yang menyangkut penyihir. Antara abad ke-15 dan ke-18, serangkaian perburuan bagi mereka melanda Eropah. Mereka mula mencari ahli sihir walaupun di jajahan Eropah di Amerika Utara. Orang benar-benar percaya bahawa makhluk syaitan ini secara serius mengancam Gereja Katolik. Tidak mengejutkan, idea mengenai bahaya dan bahaya penyihir kepada masyarakat sering diterbitkan dalam novel dan risalah. Yang paling terkenal adalah buku 1487, The Hammer of the Witches. Orang yang menyembah sihir dituduh menolong syaitan. Diyakini bahawa mereka mempraktikkan sihir jahat, pesta seks pada pertemuan dan hari Sabat mereka. Banyak orang telah dituduh melakukan sihir kerana kejahatan mereka. Sepanjang tempoh penganiayaan terhadap penyihir, 40 hingga 60 ribu orang dieksekusi. Kesan psikologi perjuangan seperti itu lebih besar lagi, wanita takut melakukan apa sahaja yang boleh menyebabkan mereka dituduh melakukan sihir. The Hammer of the Witches diciptakan oleh Church Inquisitor Heinrich Kramer. Tujuannya adalah untuk membuktikan secara sistematik hujah mengenai kewujudan ilmu sihir. Buku ini berusaha dengan segala cara untuk mencemarkan nama baik semua orang yang tidak mempercayai kenyataannya. The Hammer of the Witches berpendapat bahawa wanita lebih banyak ahli sihir daripada lelaki. Para hakim diberi arahan terperinci mengenai pengesanan dan sabitan penyihir. Hubungan buku ini dengan Gereja Katolik telah menimbulkan kontroversi. Kramer sendiri mengaku telah mendapat persetujuan dari kalangan tertinggi Inkuisisi, tetapi kemudian bahkan para imam itu sendiri menyebut buku itu tidak etis. Sejarawan telah mengetahui bahawa pengarang sebenar The Hammer of the Witches adalah pendeta Jerman Jacob Sprenge. Dan Kramer hanya menggunakan karyanya tanpa persetujuan pengarang dengan harapan kemasyhuran. Kata pengantar untuk buku ini mengandungi sokongan dari Fakulti Teologi Universiti Cologne. Tetapi seperti kebanyakan buku ini, bahagian ini telah dipersoalkan. Kemungkinan besar Kramer memalsukannya. Hasilnya, untuk waktu yang lama, buku ini menjadi meja untuk pengadilan sekular di seluruh Renaissance Eropah. Bahagian ketiga karya menerangkan dengan tepat bagaimana menganiaya penyihir. Dari tahun 1487 hingga 1520 teksnya diterbitkan tiga belas kali, dari tahun 1574 hingga 1669 buku itu diterbitkan sekali lagi sebanyak enam belas kali. Walaupun terdapat kontroversi mengenai kebenaran buku Katolik, yang diterbitkan pada awalnya, buku itu tidak pernah dikeluarkan, menyebabkan teksnya sangat popular. Sejak penerbitan Hammer of the Witches, penganiayaan terhadap wanita malang atas tuduhan ilmu sihir menjadi lebih kejam dan bertujuan. Orang mula percaya bahawa penyihir ada di sekitar mereka, dan mereka sangat berbahaya. Buku itu mengatakan bahawa ilmu sihir memerlukan tiga unsur - niat jahat, pertolongan syaitan, dan izin Tuhan. Sementara itu, buku itu penuh dengan pernyataan yang salah. Oleh itu, difahami bahawa jika seorang wanita tidak menangis semasa perbicaraan, maka dia adalah penyihir. Pada zaman kita, buku ini dikecam sebagai usaha untuk menunjukkan kebencian terhadap wanita. Bagaimanapun, semua wanita dengan watak yang kuat secara automatik digolongkan sebagai penyihir. Dan judul buku dalam bahasa Latin, Malleus Maleficarum, adalah feminin, mengisyaratkan bahawa mereka adalah sumber utama kejahatan. Jika tidak, buku itu akan disebut Malleus Maleficorum, yang menyiratkan kata nama maskulin untuk ahli sihir. Buku "Hammer of Witches" menuduh mereka melakukan pembunuhan bayi, kanibalisme, mencipta mantra jahat bagi mereka yang berkuasa, dan mencuri anggota lelaki. Ini memungkinkan untuk memahami bagaimana penyihir diwakili pada Abad Pertengahan. Tidak jelas bagaimana teks itu menjadi sangat popular dan bagaimana teks tersebut umumnya dibenarkan untuk dicetak dan diedarkan.

Tingkah laku seksual lelaki. Alfred Kinsey adalah ahli biologi Amerika yang mengasaskan Institut Kajian Jantina, Seks dan Reproduksi pada tahun 1947. Pada masa pelancaran salah satu kajian terbesar mengenai pembiakan seksual dalam sejarah AS, Kinsey adalah seorang profesor entomologi dan zoologi. Dia berjaya menulis dua buku kontroversial yang telah menjadi buku yang paling banyak dibincangkan pada abad ke-20. Pada tahun 1948, Kelakuan Seksual Seorang Lelaki muncul, dan pada tahun 1953, Kelakuan Seksual Seorang Wanita. Dalam penerbitannya, Kinsey menganalisis data mengenai kekerapan orang melakukan pelbagai jenis aktiviti seksual. Saintis memberi perhatian kepada pengaruh faktor-faktor seperti usia, status sosial dan keagamaan terhadap tingkah laku seksual. Kinsey membuat banyak perbandingan antara aktiviti seksual wanita dan lelaki. Setelah muncul pada pertengahan abad ini, buku-buku tersebut mengejutkan masyarakat umum, sehingga menimbulkan banyak kontroversi di sekitarnya. Banyak yang marah dengan pandangan yang berbeza mengenai konsep seksualitas tradisional, dan juga fakta bahawa buku ini menyentuh topik yang sebelumnya dilarang untuk umum. Alfred Kinsey menjadi bapa seksologi melalui karyanya. Arah ini menyelidik seksualiti secara sistematik dan saintifik. Karya-karya Kinsey mempunyai pengaruh besar terhadap pembentukan nilai-nilai sosio-budaya bukan hanya di Amerika Syarikat, tetapi juga di negara-negara lain. Tetapi pengkritik, setelah melakukan kajian terperinci mengenai karya saintis itu, bertanya-tanya bagaimana sebenarnya dia mendapat maklumat yang diperlukan. Bagaimanapun, penyelidikan seks Alfred Kinsey melampaui wawancara sederhana dengan peserta percubaan. Ini termasuk pemerhatian langsung terhadap aktiviti seksual mereka. Saintis telah meneliti sebilangan besar tingkah laku homoseksual langsung. Kinsey menyatakan bahawa ini perlu untuk mendapatkan kepercayaan atas tuduhannya. Dia mendorong pekerjanya untuk melakukan hal yang sama, bereksperimen dengan pelbagai aktiviti seksual. Guru besar percaya bahawa pengalaman peribadi akan membantu para saintis memahami laporan subjek dengan lebih baik.Sebagai sebahagian daripada penyelidikan, Kinsey membuat sudut terpencil di lotengnya, memfilmkan pornografi peribadi di sana. Membincangkan hal ini, penulis James Jones dan psikiatri Britain, Theodore Dalrymple menunjukkan bahawa tingkah laku ini didorong oleh dorongan seksual Kinsey sendiri. Setelah kematian Alfred Kinsey secara tiba-tiba pada tahun 1956, timbul kontroversi sebenar mengenai data dalam Jadual 30-34 untuk bahagian lelaki dalam kajian ini. Dalam teks tersebut, Kinsey mengira jumlah orgasme pada usia pra-remaja. Saintis melaporkan mengenai pemerhatian orgasme pada tiga ratus kanak-kanak berusia dari lima bulan hingga empat belas tahun. Telah diketahui bahawa maklumat itu diperoleh dari pemerhatian ibu bapa dan guru. Kinsey juga mengatakan bahawa dia menemubual sembilan orang yang dituduh mencabul kanak-kanak. Orang-orang ini menggambarkan reaksi Kinsey terhadap seks kanak-kanak. Fakta seperti itu langsung menimbulkan kebingungan mengenai pendekatan umum saintis dalam penyelidikan. Maklumat yang diperoleh dalam kajian lelaki tidak dapat diperoleh tanpa kerjasama para penganiaya. Pada tahun 1998, sebuah dokumentari muncul yang secara langsung mengklaim mengenai karya Kinsey dengan pedofil Jerman Balusek. Walau bagaimanapun, Institut Kinsey menyangkal semua tuduhan, dengan mendakwa bahawa Alfred menerima maklumat dari satu orang, dan menyampaikannya seperti yang diterima dari beberapa orang. Di samping itu, orang mempunyai keraguan tentang kebenaran sampel populasi yang disusun oleh saintis itu. Untuk percubaan, pemilihan peserta adalah prosedur statistik yang mudah. Tetapi Kinsey menggunakan sejumlah tahanan, pelacur dan terutama homoseksual dalam penyelidikannya. Dalam eksperimennya, profesor sama sekali tidak melibatkan orang kulit hitam. Semua fakta ini malah menjadi alasan munculnya gerakan "anti-Kinsey", yang dimulakan pada tahun 1981 oleh Judith Reisman.


Tonton videonya: Saifudin Ibrahim di KO Edy Prayitno


Komen:

  1. Stedman

    Adakah kita semua mesej peribadi dihantar hari ini?



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

Anak dara termahal

Artikel Seterusnya

Merfologi transendental baru