Haiwan yang paling pupus



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Fauna agak besar. Tetapi dengan menilai semua kepelbagaiannya, seseorang tidak boleh lupa berapa banyak spesies yang telah pupus dalam proses evolusi. Namun, sudah di zaman moden ini, banyak haiwan telah hilang dari muka planet ini bukan kerana alasan semula jadi, tetapi semasa melakukan aktiviti makhluk paling berbahaya - manusia. Mengingati haiwan yang paling menakjubkan, jangan hadkan diri anda pada zaman kuno dan dinosaur.

Banyak haiwan menjadi pupus baru-baru ini, meninggalkan kita bukan sahaja jenazah mereka, tetapi juga gambar, kenangan saksi mata. Terdapat statistik sedih yang mengatakan bahawa 99.9% dari semua spesies yang ada di Bumi telah pupus.

Dalam bukunya Encyclopedia of Extinct Species in Human History, penulis Ross Piper mengira sebanyak 65 makhluk. Kami akan memberitahu di bawah ini mengenai haiwan dan burung yang hampir pupus.

Tyrannosaurus Rex, pupus 65 juta tahun yang lalu. Haiwan ini adalah karnivor terbesar dari semua yang pernah hidup di planet ini. Panjangnya 43 kaki dan tinggi 16 kaki. Para saintis telah mengira bahawa tyrannosaurus dapat menimbang hingga 7 tan. Seperti saudara terdekatnya, pemangsa ini bipedal, tengkoraknya besar, dan di belakangnya diimbangi oleh ekor yang panjang dan berat. Kaki belakangnya besar dan kuat, tetapi kaki depan jauh lebih kecil dan praktikalnya tidak menjalankan fungsi penting. Haiwan fosil ini telah dijumpai dalam formasi batuan di Amerika Utara. Para saintis telah mendapati bahawa mereka telah pupus 68.5-65 juta tahun yang lalu dan merupakan dinosaur terakhir yang hilang sebelum Cretaceous. Lebih daripada 30 sampel haiwan dikenal pasti, ada di antaranya bahkan memelihara kerangka mereka hampir sepenuhnya. Penyelidik malah menemui sisa tisu lembut. Banyaknya bahan fosil memungkinkan untuk melakukan kajian skala besar terhadap haiwan ini, termasuk sejarah keberadaannya dan biomekanik.

Quagga, pupus pada tahun 1883. Haiwan yang menakjubkan ini adalah separuh kuda dan separuh zebra. Quagga adalah salah satu makhluk pupus yang paling terkenal di Afrika. Sub-spesies zebra dataran rendah ini telah dijumpai dalam jumlah besar di Wilayah Cape Afrika Selatan dan di bahagian selatan Orange Free State. Haiwan ini berbeza dengan zebra lain kerana ia mempunyai tanda-tanda terang di bahagian depan badan. Di bahagian tengah badan, jalur menjadi lebih gelap, lebih lebar dan bercantum. Bahagian belakang berwarna coklat seragam sepenuhnya. Panjang badan equid ini ialah 180 sentimeter. Nama spesies ini berasal dari nama zebra KhoiKhoi, yang menjadi onomatopoeia dari perkataan ini. Para saintis pada mulanya menggolongkan quagga sebagai spesies Equus Quagga yang terpisah. Ia berlaku pada tahun 1788. Selama setengah abad berikutnya, para penyelidik dan naturalis telah menerangkan banyak zebra lain. Kerana variasi warna makhluk yang luas (dua zebra serupa tidak ada), sebilangan besar "spesies" yang dijelaskan muncul. Pada masa yang sama, ternyata sulit untuk menentukan mana yang asli, dan mana yang hanya pilihan semula jadi. Sementara semua kekeliruan ini diselesaikan, quaggas dihancurkan untuk daging dan kulit. Quagga liar terakhir dibunuh pada tahun 1878, 5 tahun kemudian, wakil terakhir subspesies ini mati di zoo Amsterdam. Oleh kerana banyak kekeliruan antara pelbagai subspesies zebra, terutama di kalangan masyarakat, quaggas punah sebelum menjadi jelas bahawa mereka adalah spesies yang terpisah. Tetapi haiwan itu menjadi yang pertama di antara yang pupus, yang DNAnya dikaji. Pada tahun 1987, sebuah projek dilahirkan untuk memulihkan spesies biologi ini. 9 individu pertama dibesarkan mengikut pilihan, yang ditempatkan di kem khas di Namibia. Pada tahun 2005, seorang wakil quagga generasi ketiga dilahirkan, ada yang percaya bahawa dia sangat mirip dengan wakil khas. Sementara itu, projek ini hanya berkembang, tetapi ada harapan untuk menghidupkan kembali haiwan yang hilang ini.

Harimau Tasmania, pupus pada tahun 1936. Haiwan ini adalah karnivor marsupial yang terkenal. Ia tinggal di Australia dan New Guinea dan pupus pada abad yang lalu. Kerana punggungnya yang bergaris, itu disebut harimau Tasmania, walaupun ada nama panggilan lain - harimau Tasmania, harimau, serigala marsupial. Ia adalah anggota terakhir dari sejenis serigala marsupial. Tetapi pada batu anals terdapat spesies serupa yang ada di Miosen awal. Panjang lembu marsupial mencapai 1-1.3 meter, tingginya - 0,6 meter, dan berat 20-25 kilogram. Secara lahiriah, haiwan itu kelihatan seperti anjing. Perlu diperhatikan bahawa mulutnya yang memanjang dapat membuka sebanyak 120 darjah. Di Australia, serigala marsupial telah pupus ribuan tahun sebelum kedatangan orang Eropah di sini, tetapi ia bertahan di Tasmania bersama dengan spesies endemik lain seperti syaitan Tasmania. Ketika orang-orang menemui Tasmania pada tahun 1642, mereka menjumpai jejak binatang liar dengan cakar seperti harimau. Tetapi penerangan saintifik terperinci pertama dibuat pada tahun 1808. Pada tahun 1830-an, pembunuhan besar-besaran harimau Tasmania bermula - ia dianggap sebagai pemburu domba. Ada legenda nyata mengenai predasi dan keganasan serigala marsupial. Pada awal abad ke-20, wabak penyakit wabak taring juga terjadi di pulau itu, yang secara praktikal memusnahkan haiwan-haiwan yang sudah jarang ini. Tetapi ini tidak menghentikan orang itu, undang-undang masih tidak melindungi spesies langka. Akibatnya, serigala liar terakhir terbunuh pada tahun 1930, dan pada tahun 1936 wakil terakhir harimau Tasmania mati kerana tua di kebun binatang. Hari ini, hadiah berjumlah $ 1.1 juta telah ditetapkan untuk sesiapa sahaja yang menangkap serigala marsupial yang hidup. Kini para saintis Australia berusaha mengklon haiwan unik ini.

Lembu Steller, pupus pada tahun 1768. Mamalia laut dari skuad siren ini ditemui pada tahun 1741. Ia ditemui oleh Georg Steller, seorang saintis yang merupakan sebahagian daripada ekspedisi Bering. Panjang lembu laut mencapai 10 meter, dan beratnya hingga 4 tan. Haiwan itu berukuran lebih besar daripada anjing laut atau manatee. Lembu itu tidak bergerak, tinggal di teluk cetek dan memakan alga. Haiwan itu memiliki bentuk yang samar-samar, ekornya bercabang, seperti ikan paus, ada dua lengan depan tebal. Steller menggambarkan bahawa spesies yang dijumpai mempunyai kulit tebal dan hitam, seperti kulit kayu tua, dengan kepala kecil yang berkaitan dengan badan. Sapi itu tidak mempunyai gigi sama sekali, tetapi hanya terdapat dua plat tulang rata yang terletak satu di atas yang lain. Para penyelidik menemui sebilangan besar haiwan ini di Pulau Bering, sementara mereka sama sekali tidak takut kepada orang. Ini membunuh mereka. Bagaimanapun, bau dan rasa lemak mereka cukup menyenangkan, dagingnya juga enak dan dapat disimpan dalam jangka masa yang lama. Malah susu boleh dimakan, mengingatkan pada biri-biri. Pemburuan pemangsa telah mematikan spesies ini sepenuhnya pada tahun 1768. Fosil kemudian melaporkan bahawa lembu laut Steller sebelumnya pernah tinggal di sepanjang pantai Pasifik Utara, sampai ke Jepun dan California di selatan. Memandangkan seberapa cepat haiwan itu dibasmi di daerah ini, kemungkinan besar kedatangan orang-orang yang menyebabkan kepupusan mereka di tempat lain. Dalam beberapa abad terakhir, ada laporan sporadis mengenai penampakan seekor lembu laut di kawasan dari wilayah Bering ke Greenland. Para saintis mengharapkan harapan bahawa sebilangan kecil haiwan masih dapat bertahan hingga hari ini. Sementara itu, ada pilihan untuk mengklon binatang di masa depan, kerana sepotong kulitnya, yang membawa bahan genetik, masih dalam alkohol.

Rusa Ireland, mati kira-kira 7,700 tahun yang lalu. Rusa ini adalah yang terbesar yang pernah hidup. Ia juga disebut rusa Ireland, dan tinggal di seluruh Eurasia, dari Ireland dan di timur hingga ke Danau Baikal. Rusa itu tinggal di akhir Pleistosen dan Holocene awal. Berdasarkan analisis karbon, haiwan terakhir didapati mati kira-kira 7,700 tahun yang lalu. Rusa seperti itu kelihatan seperti kelinci, tetapi dibezakan oleh ukurannya yang sangat besar. Tingginya kira-kira dua meter, dan tanduk raksasa selebar 4 meter. Pada waktu yang sama, beratnya sekitar 35 kilogram, di bahagian atas mereka mengembang seperti sekop, dan memiliki ujung tajam. Struktur gigi dan anggota badan menunjukkan bahawa haiwan ini tinggal di padang rumput - tidak ada hubungannya dengan hiasan seperti itu di kepalanya di hutan. Ini adalah tanduk haiwan yang menarik, dan bukan dimensi raksasa. Para saintis percaya bahawa sebab-sebab kepupusan kemungkinan besar adalah semula jadi - hutan mula maju ke kawasan terbuka, merampas habitat. Pada masa itu, secara umum, banyak haiwan besar lain hilang dari muka planet ini. Anda tidak boleh mengabaikan orang itu, kerana perburuannya juga dapat melemahkan populasi lelaki bertanduk tampan. Walau bagaimanapun, teori mengenai kesan pemburuan agak meragukan. Bagaimanapun, spesies ini tersebar luas di seluruh benua. Kemungkinan besar, dia berkembang bersama-sama dengan orang-orang sepanjang keberadaannya, menyesuaikan diri dengan kehadiran mereka.

Harimau Kaspia, hilang pada tahun 1970. Ia adalah harimau ketiga terbesar seumpamanya. Harimau Kaspia juga disebut Turanian atau Parsi. Subspesies ini tinggal di Iran, Iraq, Afghanistan, Turki, Kazakhstan, Kaukasus, Asia Tengah dan Mongolia. Subspesies ini mempunyai mantel merah terang, dan garis-garisnya lebih panjang dari biasanya, dengan warna coklat. Tubuhnya agak kekok, kaki memanjang kuat, dan kaki lebar. Harimau Kaspia juga memiliki cakar yang luar biasa besar. Individu terbesar seberat 240 kilogram, subspesies ini adalah yang kedua setelah ukuran Bengal dan Amur. Tetapi betina berat 85-135 kilogram. Telinga harimau itu pendek dan kecil, tanpa hujung rambutnya. Di Asia, orang-orang secara tradisional bertahan dengan kewujudan jiran-jiran ini. Peneroka Rusia menimbulkan bahaya besar kepada penduduk. Harimau itu dimusnahkan dengan sengaja. Tetapi pengaruh ini hanya tidak langsung. Harimau punah kerana fakta bahawa pelestarian tanah dataran banjir di saluran kehilangan haiwan tersebut sebagai sumber makanan mereka. Lagipun, sebelumnya, babi hutan dan rusa jantan bebas tinggal di tugai.

Jelajah Liar, hilang sejak tahun 1627. Haiwan ini adalah salah satu pupus paling terkenal di Eropah yang sudah di bawah manusia. Ini adalah lembu primitif yang sangat besar, nenek moyang lembu moden. Bison berkembang di India kira-kira dua juta tahun yang lalu, dan kemudian berhijrah ke Timur Tengah dan Asia. Haiwan itu datang ke Eropah kira-kira 250 ribu tahun yang lalu. Tetapi pada abad ke-13, jangkauan aurochs terbatas di Poland, Lithuania, Moldavia, Transylvania, dan Prusia Timur. Binatang yang kuat itu memiliki ketinggian pada layu hingga 180 sentimeter, dan beratnya hingga 800 kilogram. Kepala diangkat tinggi, dan dinobatkan dengan tanduk yang tajam. Lelaki itu berwarna hitam dengan jalur cahaya sempit di belakang punggung mereka. Perempuan dan remaja berwarna kemerah-merahan. Habitat utama turs adalah stepa dan stepa hutan, tetapi hari-hari terakhir spesies ini sudah hidup di hutan. Hak untuk memburu mereka hanya di kalangan golongan bangsawan, dan kemudian secara umum hanya di kalangan keluarga kerajaan. Jumlah pusingan mulai turun dengan mendadak, perburuan dihentikan. Mahkamah kerajaan menuntut agar para petugas permainan memberikan ladang penggembalaan kepada binatang, yang seharusnya dipotong pajak. Bahkan ada keputusan yang menghukum mati kerana membunuh haiwan besar ini. Pada tahun 1564, penjaga permainan hanya mengetahui sekitar 38 individu, yang dilaporkan dalam laporan kerajaan. Penampakan terakhir dari bison hidup adalah pada tahun 1627, ketika seorang wanita Poland melihatnya di hutan. Tengkoraknya kemudian berakhir di tentera Sweden dan kini menjadi milik salah satu muzium di Stockholm. Pada tahun 1920, dua ahli zoologi Jerman berusaha menghidupkan semula spesies ini dari ternakan. Lagipun, lembu dan lembu adalah keturunan lawatan. Rencana itu didasarkan pada anggapan bahawa spesies tersebut tidak dapat pupus sementara semua gen masih ada di sekurang-kurangnya salah satu keturunan. Anda hanya perlu mengumpulkan semua gen. Akibatnya, setelah usaha yang dilakukan dengan tekun, "lawatan yang dipulihkan" diperoleh, yang secara luarnya hampir tidak berbeza dengan keturunannya. Walau bagaimanapun, ini hanyalah bentuk ternakan.

Auk tanpa sayap, pupus pada tahun 1844. Burung ini adalah satu-satunya genus Pinguinus yang bertahan hingga ke zaman kita, tetapi baru-baru ini pupus. Tinggi burung itu kira-kira 70 sentimeter, dan beratnya sekitar 5 kilogram. Sayapnya agak kurang dikembangkan, auk ini hampir tidak berjalan di darat, tidak dapat terbang, tetapi berenang dengan sempurna. Mereka mempunyai bulu berkilat putih dan hitam, kunci hitamnya berat dan mempunyai alur. Burung terbang tanpa penerbangan telah lama menjadi objek pemburuan kegemaran penduduk pesisir Kanada, Iceland, Greenland, Norway dan bahkan Great Britain. Tidak sukar untuk membunuh burung tanpa pertahanan ini di darat. Pada abad ke-16 di Iceland, penduduk seluruh kapal memancing telur auks, dan pada tahun 1844 dua wakil spesies terakhir terbunuh. Ia adalah burung Amerika dan Eropah pertama yang dimusnahkan sepenuhnya oleh manusia. Sisa burung yang ditemui di Florida menunjukkan bahawa burung juga naik jauh ke selatan. Anehnya bahawa Neanderthal mula memburu auk besar lebih dari 100 ribu tahun yang lalu. Ini dibuktikan dengan tulang yang diproses yang terdapat di perapian mereka. Hari ini, terdapat kira-kira 75 telur burung, 24 kerangka lengkap dan 81 haiwan yang disumbat dalam koleksi.

Singa gua, mati kira-kira 2000 tahun yang lalu. Singa ini adalah yang terbesar yang pernah ada. Ia juga disebut Eropah atau Eurasia. Buat pertama kalinya, singa muncul di benua itu 700 ribu tahun yang lalu. Subspesies gua muncul kira-kira 300 ribu tahun yang lalu. Dia tinggal di Eurasia utara, menembusi jauh ke utara. Orang dewasa, yang dijumpai pada tahun 1985 di Jerman, tingginya sekitar 1.2 meter dan panjang 2.1 meter, tidak termasuk ekor. Ini kira-kira sesuai dengan singa moden yang besar, tetapi individu lain dari subspesies ini lebih besar. Dipercayai bahawa singa gua lebih besar 5-15% daripada yang moden. Kemunculan haiwan memungkinkan untuk menjelaskan lukisan batu mereka dari Zaman Batu. Mereka, tidak seperti kongener mereka dari Afrika atau India, hampir selalu digambarkan tanpa bulu. Pewarnaan itu satu warna, dengan sikat tradisional di ekor. Singa tinggal di Eropah pada waktu panas dan di lantai glasier. Mereka memburu ungulat besar pada masa itu. Walaupun namanya, kucing ini jarang muncul di gua, hanya menggunakannya sebagai tempat persembunyian. Ini membimbangkan individu yang sakit dan tua. Singa gua mati kemungkinan besar 10 ribu tahun yang lalu semasa glasier Wurm terakhir, tetapi ada beberapa bukti bahawa haiwan ini boleh wujud di Balkan 2 ribu tahun yang lalu.

Dodo hilang pada akhir abad ke-17. Keluarga burung terbang ini tinggal di Kepulauan Mascarene di Lautan Hindi. Mereka adalah saudara merpati, tetapi tingginya sekitar satu meter. Seekor burung dewasa seberat 25 kilogram. Kaki serupa dengan kalkun, dan paruhnya besar. Keluarga ini merangkumi 3 spesies - dodo Mauritius, atau dodo, Bourbon dodo dan pertapa dodo. Burung-burung tinggal di hutan, dipelihara berpasangan. Mereka memakan buah, meletakkan sebiji telur putih tepat di tanah. Suatu ketika dahulu, dodos dapat berenang, berlari dan terbang. Tetapi dalam evolusi, sayap kehilangan fungsi, kerana tidak ada musuh semula jadi di pulau-pulau. Tetapi kemudian muncul seorang lelaki. Pertama, Portugis, dan kemudian Belanda, memusnahkan burung itu secara metodis. Bekalan kapal diisi semula dengan dagingnya.Lama kelamaan, tikus, anjing dan kucing dibawa ke pulau-pulau, yang memakan telur burung yang tidak berdaya. Dan perburuannya mudah - orang hanya menghampirinya dan memukulnya di kepala. Itulah sebabnya orang Portugis dijuluki dodo "dodo", yang pada umumnya orang bermaksud "bodoh". Dodos dan dodos khususnya digunakan secara meluas sebagai pola dasar spesies pupus kerana kepupusannya secara langsung berkaitan dengan kegiatan manusia. Bahkan ada ungkapan "mati sebagai dodo." Ini bermaksud kematian akhir dan pasti. Ungkapan "ikuti jalan dodo" bermaksud kepupusan atau usang yang akan berlaku, jatuh dari arus umum atau menjadi perkara masa lalu. Hari ini hanya rangka dan simbol pada lambang Mauritius yang tersisa dari burung yang unik itu.


Tonton videonya: Sudah Lama Punah, Ilmuwan ingin Menghidupkan Kembali 5 Hewan ini!


Komen:

  1. Teiljo

    Marvelous! Terima kasih!

  2. Balin

    This was not enough yet.

  3. Monyyak

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, mereka salah. Saya dapat membuktikannya. Tulis kepada saya di PM, ia bercakap dengan anda.



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

Anak dara termahal

Artikel Seterusnya

Merfologi transendental baru